Ngantar Mak Belanja ke Pasar

Yaaa… seingat saya, terakhir kali saya ikut ke pasar bareng mak pada saat saya masih duduk di bangku SD… dan kemaren dikarenakan kakak saya yang habis melahirkan tidak bisa menemani mak ke pasar, saya lah yang diminta untuk menemani beliau ke pasar… karena memang tidak memungkinkan untuk beliau pergi ke pasar sendirian karena belum terlalu hapal daerah disana…

Biasanya bagi kebanyakan orang minang, urusan belanja2 ke pasar itu adalah urusan ibu2 dengan anak gadisnya… dan dikeluarga kami, mak lah yang selalu kepasar, biasanya tiap hari selasa/jum’at belanja kebutuhan bwt seminggu berikutnya…

Akhirnya kali ini sayalah yang ngantar mak, sekalian nunjukin jalan, angkot2 apa saja yang bisa dinaiki menuju pasar, serta tanda2 tempat berhenti jika naek angkot… tadinya pengennya saya, saya cuma nungguin saja dan mak lah yang keliling2 bwt beli belanjaan *masih gengsi*,  berhubung saya tahu kalau penggunaan bahasa indonesia mak masih kurang baik, bisa dipastikan proses tawar menawar dipasar bakal kesusahan, saya putuskan untuk ikut menemani mak keliling2 pasar sekalian bantuin ngangkatin barang belanjaan…

Ada banyak pelajaran yang saya dapatkan selama menemani mak belanja dipasar :

  1. Selalu ada tawar menawar, dan kebanyakan memang harganya jadi lebih murah dari yang ditawarkan diawal… masih terngiang mak minta saya nawar harga daging sapi biar tambah lebih murah, karena belinya lumayan banyak, bwt dendeng, gule dan tulang iga bwt di jadikan sop…
  2. Mungkin karena sudah terbiasa belanja, mak nggak pernah bawa2 catetan, tapi ingat apa saja yang akan dibeli… sampai bumbu2 pun lengkap ga ada yang ketinggalan… saya saja kagak ingat semua nama bumbu2 yang kemaren dibeli maak… yang paling membuat saya kagum, mak hapal apa saja makanan kesukaan bapak dan masing2 anaknya… saya masih ingat waktu beli ikan, mak bilang abangmu paling suka ikan ini kalau di gule, begitupun waktu beli ayam, mak bilang bapakmu cuma mau makan ayam kampung, kalau bukan ayam kampung beliau nggak mau makan… dan waktu beli tulang Iga pun mak juga bilang, kakakmu paling suka sop tulang iga terutama tulang2 rawan-nya… Hmmm… Mak memang luar biasa… jadi tambah kagum…
  3. Ternyata belanja dipasar sekarang, penjualnya tidak hanya jualan saja, tetapi juga ditambah dengan service tambahan, seperti waktu beli daging, yang bwt keperluan gule, langsung  dipotong2, yang buat dendeng langsung tipis2in, begitupun untuk sop, tulang iganya langsung di cincang2… waktu beli belut, ikan dan ayampun juga begitu, langsung  dibersihkan kotorannya dan dipotong2 sesuai permintaan pembeli… begitupun waktu beli kelapa, ada service parut sekalian… pantesan mak kalo masak cepat banget jadinya… ternyata dari pasarnya memang sudah siap, tinggal di masak saja…
  4. Kalau sudah langganan, biasanya bisa dapat harga yang lebih murah lagi… waktu tawar menawar, mak agak tampak kecewa, pertama karena saya nggak terlalu jago nawar, lebih sering pasrah saja… mak juga sering bilang, coba kalo sudah langganan, biasanya bisa dapat harga lebih murah… saya cuma bisa cengengesan saja… soalnya kasihan ngeliat yang jual… gak tega nawar yang kejam2…
  5. Jadi tahu mana2 barang yang masih bagus dan mana yang kurang bagus… jika mak sudah lihat2 barang trus ga jadi dibeli, biasanya saya langsung nanya, kenapa ga jadi dibeli, mak langsung bilang, barangnya kurang bagus, kalo yang bagus itu kayak begini (langsung diterangin maak…)… Yaah saya ngikut sajah… kalo sebagai orang awam, saya lihat cuma beda2 tipis doank… ato mungkin saya yang kurang sensitif…
  6. Kebiasaan Mak, jika semua belanjaan yang mau di beli sudah didapat… berarti saatnya untuk membeli cemilan, makanan ato buah2an… yaaa inilah biasanya yang saya tunggu2 dulu jika nunggu mak pulang dari pasar… kalau di pasar solok, mak selalu beli sate ayam bumbu kacang kesukaan saya… berhubung disini tidak ada, kami akhirnya beli ketupat sayur padang pake telor ditambah kerupuk singkong balado… dan respon yang bagi saya sangat mengejutkan bagi saya adalah, ketika kami sampai dirumah, hal pertama yang kakak saya tanyakan adalah makanan apa yang dibeli maak… sebuah pertanyaan klasik dari waktu masih kecil, setiap menyambut mak pulang dari pasar… 🙂
  7. Ternyata keliling2 pasar bawa2 barang bawaan banyak, luar biasa capeknya… waktu mau pulang, saya tanyakan ke maak, apakah setiap kepasar selalu bawa bawaan kayak gini terus… beliau dengan enteng menjawab, biasanya kalau kantong belanjaan sudah penuh mak nitip dulu di kios pedagang langganan… berhubung disini blm ada yang kenal dengan penjualnya ditambah dengan ada saya, makanya mak ga perlu nitip… Hmmm… mak kejam sekalii… tapi belum lagi omongan itu keluar dari mulut saya, mak sudah langsung bilang… makanya tadi mak gak sampai keliling pasar sampai ke belakang2… kasihan lihat saya keberatan… hehehe… tak jadi bilang mak kejaam… 🙂

Satu hal yang masih mengganggu pikiran saya, Emang apa salahnya seorang cowok belanja ke pasar ??

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s